Tutorial Javascript untuk Pemula

Saat kamu memutuskan akan belajar Javascript, maka wajib hukumnya memahami tentang DOM.

Karena…

Salah satu tugas utama Javascript di dalam web adalah membuat halaman web agar terlihat dinamis.

Hal ini bisa dilakukan oleh Javascript dengan bantuan DOM.

Apa itu DOM API?

…dan bagaimana cara menggunakannya?

Mari kita bahas…

Apa itu DOM API?

DOM merupakan singkatan dari Document Object Model.

Artinya, dokumen (HTML) yang dimodelkan dalam sebuah objek.

Objek dari dokumen ini menyediakan sekumpulan fungsi dan atribut/data yang bisa kita manfaatkan dalam membuat program Javascript. Inilah yang disebut API (Application Programming Interface).

Javascript DOM dan HTML

DOM tidak hanya untuk dokumen HTML saja. DOM juga bisa digunakan untuk dokumen XML dan SVG.

…dan DOM juga tidak hanya ada di Javascript saja, DOM juga ada pada bahasa pemrograman lain.

Bagaimana Cara Menggunakan DOM?

Seperti yang kita sudah katahui, DOM adalah sebuah objek untuk memodelkan dokumen HTML.

Objek DOM di javascript bernama document. Objek ini berisi segala hal yang kita butuhkan untuk memanipulasi HTML.

Jika kita coba ketik document pada console Javascript, maka yang akan tampil adalah kode HTML.

Objek documen di console

Di dalam objek document, terdapat fungsi-fungsi dan atribut yang bisa kita gunakan untuk memanipulasi dokumen HTML.

Sebagai contoh fungsi documen.write().

Fungsi ini digunakan untuk menulis sesuatu ke dokumen HTML.

Contoh:

Coba ketik kode berikut di dalam consoel Javascript.

document.write("Hello World");
document.write("<h2>Saya Sedang Belajar Javascript</h2>");

Hasilnya:

Fungsi Write di Javascript
Fungsi Write di Javascript

Lihatlah!

Hasilnya akan langsung berdampak pada dokumen HTML.

Mengkases Elemen Tertentu dengan DOM

Objek document adalah model dari dokumen HTML. Objek ini berisi kumpulan fungsi dan atribut berupa objek dari elemen HTML yang bisa digambarkan dalam bentuk pohon seperti ini:

Objek DOM HTML

Struktur pohon ini akan memudahkan kita dalam menggunakan elemen tertentu.

Mari kita coba mengakses objek <head> dan <body>.

Coba ketik kode berikut pada Console:

// mengakses objek head
document.head;

// mengakses objek body
document.body;

// melihat panakang judul pada objek title
document.title.length

Hasilnya:

Mengakses objek head dan body

Apabila kita ingin mengakses elemen yang spesifik, terdapat beberapa fungsi yang bisa digunakan:

  • getElementById() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan atribut id.
  • getElementByName() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan atribut name.
  • getElementByClassName() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan atribut class.
  • getElementByTagName() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan nama tag.
  • getElementByTagNameNS() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan nama tag.
  • querySelector() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan query.
  • querySelectorAll() fungsi untuk memilih elemen berdasarkan query.
  • dan lain-lain.

Fungsi-fungsi di atas cukup sering digunakan untuk mengakses elemen tertentu.

Contoh:

Misalkan kita punya kode HTML seperti ini:

<div id="tutorial"></div>

Maka untuk memilih element tersebut di Javascript, kita bisa gunakan fungsi getElementByI() seperti ini:

// memilih elemen dengan id 'tutorial'
var tutorial = document.getElementById('tutorial');

Variabel tutorial akan menjadi sebuah objek DOM dari elemen yang kita pilih.

Contoh yang lebih lengkap:

<!DOCTYPE html>
<html>
<head>
    <title>Memilih Elemen Berdasarkan ID</title>
</head>
<body>

    <!-- Elemen div yang akan kita pilih dari JS -->
    <div id="tutorial"></div>


    <script type="text/javascript">
        // mengakses elemen tutorial
        var tutorial = document.getElementById("tutorial");

        // mengisi teks ke dalam elemen
        tutorial.innerText = "Tutorial Javascript";

        // memberikan CSS ke elemen
        tutorial.style.backgroundColor = "gold";
        tutorial.style.padding = "10px";

    </script>

</body>
</html>

Hasilnya:

Hasil contoh tutorial DOM javascript

Pada contoh di atas, kita memilih elemen dengan fungsi document.getElementById(). Lalu membuatkan objek untuk elemen tersebut. Setelah itu, kita bisa lakukan apapun yang diinginkan seperti mengubah teks dan style CSS.

Lalu pertanyaanya:

Bagaimana kalau ada lebih dari satu elemen yang dipilih?

Misalkan kita memilih elemen berdasarkan nama tag atau atribut class.

Jawabannya:

Eelemn yang akan terpilih akan menjadi sebuah array. Karena kita memilih sekumpulan elemen.

Array tersebut akan berisi objek DOM dari elemen-elemen yang terpilih.

Contohnya:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
    <meta charset="UTF-8">
    <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
    <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
    <title>DOM API Javascript</title>
</head>

<body>

    <p class="paragraf">Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit.
        Quo quaerat recusandae qui ullam eaque cumque ea fugit,
        debitis commodi ipsum illo dolorum consequatur sed laudantium suscipit quis magni,
        maiores in?</p>

    <p class="paragraf">Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit.
        Quo quaerat recusandae qui ullam eaque cumque ea fugit,
        debitis commodi ipsum illo dolorum consequatur sed laudantium suscipit quis magni,
        maiores in?</p>

    <p class="paragraf">Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit.
        Quo quaerat recusandae qui ullam eaque cumque ea fugit,
        debitis commodi ipsum illo dolorum consequatur sed laudantium suscipit quis magni,
        maiores in?</p>


    <script>
        var paragraf = document.getElementsByClassName("paragraf");
        console.log(paragraf);
    </script>

</body>

</html>

Pada contoh di atas, kita memiliki tiga buah paragraf dengan nama class paragraf.

Lalu kita mencoba memilih ketiga paragraf tersbut melalui javascript dengan method atau fungsi getElementByClassName().

Kemudian, hasilnya kita tampilkan ke dalam console Javascript.

Maka hasilnya:

Memilh beberapa elemen sekaligus

Variabel paragraf akan berisi sebuah array yang di dalamnya terdapat tiga buah objek DOM dari paragraf.

Mari kita coba bereksperimen dengan mengubah warna teks dari paragraf pertama.

Paragraf pertama akan barada pada posisi indeks ke-0 di dalam array.

Coba ketik perintah berikut di dalam console Javascript:

paragraf[0].style.color = "red"

Maka hasilnya, paragraf pertama akan berwarna merah.

Mengubah warna paragraf pertama

Mari kita coba buat sebuah animasi warna.

Ubahlah kode javascript di atas menjadi seperti ini:

 <script>
    var paragraf = document.getElementsByClassName("paragraf");
    setInterval(function () {
        paragraf[0].style.color = "red";
        paragraf[1].style.color = "green";
        paragraf[2].style.color = "blue";

        setTimeout(function () {
            paragraf[0].style.color = "black";
            paragraf[1].style.color = "black";
            paragraf[2].style.color = "black";
        }, 500)
    }, 1000);
</script>

Kita memanfaatkan fungsi setInterval() dan fungsi setTimeOut() untuk menentukan waktu animasinya.

Pada kode diatas, rentang waktu (interval) kita berikan 1000 milidetik atau 1 detik.

Sedangkan untuk merubah warnanya menjadi hitam, kita berikan waktu 500 milidetik atau 0.5 detik.

Maka hasilnya:

Animasi dengan javascript

Membuat Elemen dengan DOM API

DOM juga menyediakan fungsi untuk membuat elemen HTML.

Salah satunya adalah fungsi createElement().

Contoh:

document.createElement('p');

Maka, akan tercipta elemen <p> baru. Namun tidak akan ditampilkan ke dalam halaman web.

Mengapa tidak ditampilakn?

Karena kita belum menambahkannya ke dalam body dokumen.

Cara menambahkannya ke body dokumen, kita bisa gunakan fungsi append().

Contoh:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
    <meta charset="UTF-8">
    <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
    <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
    <title>DOM API Javascript</title>
</head>

<body>

    <script>
        // membuat element h1
        var judul = document.createElement("h1");
        
        // mengisi kontent elemen
        judul.textContent = "Belajar Javascript";

        // menambahkan elemen ke dalam tag body
        document.body.append(judul);
    </script>

</body>
</html>

Hasilnya:

Membuat element HTML dengan DOM

Menghapus Elemen dengan DOM API

Kalau tadi kita menggunakan fungsi append() untuk menambahkan elemen, maka untuk menghapusnya kita menggunakan fungsi remove().

Berikut ini contohnya:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
    <meta charset="UTF-8">
    <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
    <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
    <title>DOM API Javascript</title>
</head>

<body>

    <h2 id="judul2">Delete Saya!</h2>

    <script>
        // memilih elemen berdasarkan ID
        var h2 = document.getElementById('judul2');

        // menghapus elemen yang sudah dipilih
        h2.remove();

        console.log("Elemen sudah dihapus");
        console.log(h2);
    </script>

</body>
</html>

Hasinya:

Menghapus element dengan DOM

Elemen berhasil dihapus dari halaman web, namaun elemen masih berada di dalam memori.

Contoh Program yang Memanfaatkan DOM

Kita sudah tahu cara mengakses elemen dengan DOM dan kita juga sudah paham cara menambahkan dan menghapus elemen.

Biar pemahamannya semakin mantap, coba contoh program berikut:

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">

<head>
    <meta charset="UTF-8">
    <meta name="viewport" content="width=device-width, initial-scale=1.0">
    <meta http-equiv="X-UA-Compatible" content="ie=edge">
    <title>DOM API Javascript</title>
</head>

<body>

    <h1>Aplikasi Ubah Warna</h1>
    <label>Warna latar: </label>
    <input type="color" id="bg-color" />
    <br>
    <label>Warna teks: </label>
    <input type="color" id="text-color" />

    <script>
        var bgColor = document.getElementById('bg-color');
        var txtColor = document.getElementById('text-color');

        bgColor.addEventListener("change", (event) => {
            document.body.style.backgroundColor = bgColor.value;
        });

        txtColor.addEventListener("change", (event) => {
            document.body.style.color = txtColor.value;
        });
    </script>

</body>
</html>

Program ini berfungsi untuk mengubah warna latar belakang dari elemen <body> dan mengubah warna teksnya.

Kita menggunakan event "change" pada elemen bgColor dan txtColor. Artinya nanti setiap nilai dari elemen ini berubah, kode di dalamnya akan dieksekusi.

Hasilnya:

Aplikasi merubah warna dengan Javascript

Apa Selanjutnya?

Kedepannya kita akan banyak menggunakan DOM untuk membuat aplikasi dengan Javascript.

Selanjutnya, silahkan pelajari tentang: